i hate birokrasi!!

Friday, April 17, 2009

kenapa sih yg namanya birokrasi itu selalu menyebalkan? coba ya, buat melayangkan selembar surat izin aja lamanya minta ampun.. semestinya bisa dalam sekejap dibuat berhari-hari. udah gitu ngejelimet. dari sini mesti ke ini, dari ini mesti ke itu..haaahh bikin ribed dah.. kenapa sih gak ada satu departemen khusus di pemerintahan yg langsung ngurusin perizinan buat riset? tinggal dilayangkan ke situ terus dikasih surat pengantar untuk ke semua instansi yang dituju. praktis kan?? pantes aja negara kita gak pernah keluar dari masalah... wong peneliti untuk menyumbangkan pemikiran demi perbaikan bangsa aja dipersulit izin risetnya.. kalau gak ada koneksi di dalem gak beres2 tuh surat... kalo kayak gini terus negara kita kapan berkembang bos?? kalo ada satu badan entah itu biro/ departemen ngurusin khusus satu itu, bakal memperingan kerjaan instansi2 yg jadi tempat riset kan??? pliss deh...lagi pula kalo ada kesatuan kayak gitu, kan jadi lebih mudah mengkoordinirnya bukan????? database cukup disitu aja pusatnya, ntr rekapannya baru di instansi yg terkait..hmmm....

For the Loneliness

Monday, April 6, 2009

Kesendirian menjadi temanku belakangan ini. tapi, aku selalu dapat menikmati waktu-waktu diamku dalam kesendirian. Kemudian, bernostalgia adalah hal yang paling menyenangkan di saat-saat itu.

Mengenang masa-masa lalu itu terasa sangat mengasyikkan. Tak perlu khawatir orang lain akan tau apa yang sedang kita ingat kembali. Masa-masa indah yang pernah terjadi akan terpatri selalu di jiwa. Sungguh begitu indah hidupku saat itu. Tertawa, gembira, seolah tanpa beban.

Namun kini, tak ada lagi yang tersisa. Secercah cahaya yang ku harapkan tak kunjung datang. Kegelapan kini menyelimuti hidupku. Terseok-seok ku mencari secercah cahaya untuk datang padaku.

Tak ada yang perlu ditangisi lagi sekarang. sudah kuputuskan untuk melanjutkan hidupku yang terlalu berharga untuk disia-siakan. Kini ku hanya bisa mengingat hal-hal indah yang dulu pernah hinggap dalam kehidupanku dengan senyum.

Kambing Jantan, Catatan Seorang Pelajar Bodoh…

Hampir sebulan yang lalu kayaknya, gw nonton film ini. Awalnya gw sangat antusias sama film ini. Secara ya, bukunya best seller bo!!! Gw kan sebagai orang yang ketinggalan jaman karena belum pernah baca buku kocak seantero nusantara ini, pengen banget ikut ngerasain kegilaan seorang raditya dika tanpa harus baca bukunya. Ternyata eh ternyata, film ini lebih nekenin ke masalah percintaannya dengan si kebo. Sedikit kecewa sih. Lucu sih ni film, tetep bagian gilanya gak diilangin. Tapi ternyata gak gitu. Gak sesuai ekspetasi gw.

Anyway, kisah LDR (Long Distance Relationship) si kambing dan si kebo ini gak beda jauh sama kisah gw dulu, mungkin sampe sekarang. LDR. Jarak menjadi kendala untuk semua pasangan. Ketika pengen ketemu karena kangen, gak bisa ketemu karena jarak. Ketika komunikasi lewat telepon atau sebagainya sebagai alternatif satu-satunya, mesti terhambat sama jaringan telepon yang suka nyebelin, atau hal-hal nyebelin lainnya. Huff… gampang-gampang susah sih ngejalanin hubungan jarak jauh yang penuh resiko itu. Kalo gak percaya sama pasangan, bisa gila mikirin kemungkinan-kemungkinan pasangan selingkuh sama yang lain. Iya gak sih? Ternyata LDR pun gak bisa buat gw dan dia. Setelah 2 tahun lebih dipertahanin mati-matian, akhirnya harus berakhir juga. Sedih? Pasti. Kecewa? Banget. Tapi mau gimana lagi, mungkin emang gak jodoh kali ya… tau lah… biarin aja. Kalo pun dia jodoh gw, dia akan kembali buat gw. Kalo gak, yaaaa… gw yakin udah ada rencana-Nya yang lebih indah dibalik itu. I hope for the better…

Satu Lagi Yang Gak Kalah Aneh…

Masih inget banget kan sama seseorang yang disebut Syeikh Puji? Asli, gw kocak aja kalo liat dia. Kalo dipikir-pikir, mana aja sih seorang alim ulama yang bertingkah nyentrik dan aneh kayak gitu? Suka berpoligami, tapi gak nanggung-nanggung, poligaminya sama gadis yang mestinya jadi anaknya. Sakit, sakit… tapi ya gak tau lah ya, mungkin dia memang beda dari orang kebanyakan.

Yang pengen gw bahas disini adalah saat dia digugat dan dijatuhi hukuman, dia bikin penjara sendiri buat dia, ekslusif. Terus gak tanggung-tanggung juga, dia sediain lahan yang luas banget biar bisa dibangun penjara-penjara lain disekitar dia untuk orang-orang yang nikah sirih, sama kayak dia. Jujur aja gw cuma bisa geleng-geleng kepala… ckckck…