hmmm...

Wednesday, February 18, 2009

Last night, he said, “I still love you”…
He said also to me “damn, gw udah melakukan kesalahan, gw terlalu terburu-buru ngambil keputusan itu”, “ternyata aku gak bisa nyari orang lain yang baru karena deep in my heart masih ada nama Sarwesti, aku sadar kalo aku masih sangat sayang kamu…”
God,,, should I happy or not?!

Haruskah gw terus tenggelam sama hal yang kayak gini? Gw gak pengen luluh dengan kalimat-kalimat itu. Tapi, gw akuin sampe sekarang gw gak bisa lepasin dia dari ingatan gw. Entah kenapa, kayaknya gw stuck bgt sama dia… tapi gw udah bisa ikhlasin hubungin ini berakhir… toh, I’m still alive… I’m single, I’m very happy!! (bener gak ya??)

Still I sit all alone, wishin’ all my feeling was gone… Gotta get over you, nothing for me to do
But have one last cry…

seorang bapak tua

Tuesday, February 17, 2009

pagi tadi, seperti biasa,gw naek KRL Ekonomi Jabotabek tercinta yang sellau mengantarkan gw ke kampus... seperti biasa pula, gw menunggu kereta si stasiun favorit ever, stasiun cikini (secara emang yang paling deket rumah ya stasiun itu..he..)
nah, selama gw menunggu kereta kesayangan datang cukup lama, ada seorang bapak-bapak tua yang berjualan mainan-mainan kecil untuk anak-anak,segala macam barang kecil kayak tissue, jarum pentul, korek, dsb...hampir semua orang yang dia tawarin melambaikan tangan menolak...hmmmph...
hampir tiap kali gw nunggu di stasiun itu gw liat bapak-bapak itu. perawakannya yang kecil, kurus, nampak letih, slalu ngebuat gw iba... tapi gw semakin gak berdaya karena gw gak bisa beli barang yang dia jual. coba? gw emang gak perlu..tapi gw bener-bener sedih..dia gak pernah berhenti berjuang untuk menjajakan barang dagangannya...bapak itu bisa berkali-kali bolak balik di peron itu, bahkan dalam 15 menit..
entah untuk siapa dia berjuang sebegitunya di hari tuanya dia..dimana anak-anaknya? gw selalu bertanya-tanya dalam hati gw...
yang selalu bisa gw lakuin untuk bapak itu kalo ngeliat dia, cuma bisa doain aja semoga hari ini dia mendapatkan rezeki yang cukup atas usahanya itu...

I am...

Gold Cheetah,
who possesses feminine attraction under your bold and youthful attitude.
You are very modern up-to-date woman.
Unlike your kindly appearance, you tend to be short tempered and rather too sensitive and sharp.
You are really a clear-cut type of person, and can be hard minded.
When young, you will go straight to whatever you are aimed at, and therefore you may experience clash of ideas with your parents.
You hate compromising, and may wish to quickly leave home and live on your own.
Once you have set an objective, you will put in your maximum effort to achieve the goal.
You will also use anything to get what you want, and this may seem rather attractive and cute to others.
In ordinary every day life, you can differentiate your ideals and reality.
You tend to think hard about interests and calculation.
You are a quick minded person, and therefore can carry out things cheerfully.
You are very humane, easy to get on with, and honest.
Your characteristic is that you look very logical sort of person at first.
Your realistic personality is better suited to stay working rather than to become a housewife.
You will be able to keep both your career and your family.
If you stay just as a house wife, you can be rather too strict on education, and become a nagging mother.



*ikutan ginian dari fesbuk..ternyata hasilnya bner bgt..gw banget...top dah ni situs..

Si Doel Anak Sekolahan

Udah beberapa pagi belakangan ini gw nonton ulangan film Si Doel Anak Sekolahan lagi setelah sekian tahun lamanya. Gw seneng banget sinetron ini ditayangin lagi (Bisa dibilang sinetron gak sih ini?). soalnya kita tau sendiri kalo sinetron sekarang gak banget dn hampir gak real! Semuanya bercerita tentang kehidupan si orang kaya raya, kekejaman, penindasan dan gak mendidik banget deh pokoknya. Belum lagi kayak sejenis teen-lit gitu, kisah cinta anak muda… ampir semuanya gak gambarin tentang kehidupan nyata masyarakat kita yang sebenarnya.

Lucu aja gw nonton film ini lagi. Ngeliat jamannya rano karno masih muda, mandra, suti karno jaman dulu, maudy koenaedy jaman dulu (tetep geulis pisan), bahkan alm. Bang ben… kocak. Bener-bener ni film ngeliatin kejadian yang sebenernya dialamin sama sebagian besar masyarakat kita. Pagi-pagi nonton itu ngebuat gw ketawa-ketawa sendiri. Kocak, masih jadul banget! Gak perlu cantik dan tampan untuk bisa jadi seorang artis ternyata, gak kayak artis jaman sekarang…

Cerita tentang orang betawi yang masih kentel banget sama betawinya. Bahasanya, adatnya, juragan tanahnya, dsb. Pokoknya the best lah ya ni film untuk saat ini. Penyegaran di tengah keputus asaan sama tren film jaman sekarang yang kalo gak tentang kekayaan, kekejaman, humor yang vulgar, sama horror. Capek, gak ada yang beres. Ternyata karya orang jaman dulu gakkalah hebat sama jaman sekarang yang udah serba canggih. Bukan maksud menyinggung karya generasi sekarang, tapi liat aja efeknya sama anak-anak jaman sekarang. mereka udah kehilangan nilai-nilai moral yang dulu pernah diajarin ke kita jaman dulu. Program tv didominasi sinetron, infotaiment, reality show yang udah gak karuan jumlahnya, dsb.

Semoga aja nanti-nanti akan banyak muncul tayangan yang lebih mendidik dan sarat makna daripada yang ada sekarang…

hidup Si Doel..!!!!

Fenomena dukun cilik 2

Beberapa hari yang lalu gw nonton lagi berita tentang fenomena dukun cilik, Ponari, bocah umur 9 tahun yang masih duduk di kelas 3 SD dari daerah Jombang yang sekarang diagung-agungkan karena kesaktiannya itu. Fenomena yang kontroversial ini terjadi di negara kita yang berlandaskan Ketuhan Yang Maha Esa.

Ternyata asal muasal Ponari disebut-sebut titisan dewa petir itu karena pada suatu hari Ponari itu main ujan-ujanan, trus kesamber petir sampe sempet ngeluarin asep gitu dari kepalanya. Nah disitu deh Ponari dapet batu kecil yang sakti yang dipercaya bisa nyembuhin semua penyakit hanya dengan nyelupin batu itu ke air dalam wadah apa pun. Bahkan, yang sangat ajaibnya, untuk orang-orang yang gak sempet ditanganin sama Ponari itu tetep bisa punya kesempatan untuk berobat dengan cara masukin KTP bareng-bareng sama pasien lain ke dalem ember berisi air yang udah dicelupin batu sakti itu! How amazing!!

Hal semacam ini kan sebenarnya memang gak bisa diterima sama akal sehat. Tapi ternyata toh yang gak bisa diterima pake akal sehat itu ngebuat berpuluh-puluh ribu manusia rela dateng dari jauh untuk sembuh dari penyakitnya dan percaya sebuah batu yang dicelupin ke air bisa nyembuhin mereka dari pengobatannya.

Agaknya gw setuju sama pernyataan para ahli yang berpendapat bahwa ini sebenernya gak lebih dari sugesti belaka. Dari sugesti itu akan bisa terjadi segalanya. Ditambah dengan statement yang bilang kalau yang dateng berobat udah merasa sembuh dari peyakitnya bahkan sebelum ditanganin oleh si Ponari itu. Gw percaya kekuatan sugesti itu bisa mengalahkan hal yang logis. Mungkin memang masyarakat kita sedang dilanda krisis kepercayaan. Lebih percaya terhadap hal yang bisa dibilang gak masuk akal disbanding percaya sama hal yang nyata.

Gw juga gak bisa ngingkarin kalo mukzizat itu ada. Seperti yang dibilang ustad Mansyur kalau gak nutup kemungkinan hal seperti itu terjadi. Mukjizat bisa berasal dari mana aja, bahkan kata beliau, dari batang pohon mati atau dalam bentuk apa pun kalau memang Allah SWT berkehendak bisa jadi obat, pastilah bisa nyembuhin. Tapi yang jadi masalah adalah gimana cara kita menyikapinya. Hal seperti itu dekat dengan syirik. Sama halnya kayak ayat kursi yang dipajang di ruang tamu atau di depan pintu. Kalau memang niatnya hanya untuk menunjukkan bahwa si yang punya rumah adalah muslim dan agar rumahnya lebih berkah aja, katanya itu belum sirik, tapi kalau ayat kursi itu dipajang sebagai penolak bala, biar gak ada maling masuk, atau kalo masuk gak bisa keluar lagi, itu baru menjadi syirik. Padahal medianya sama, ayat kursi. Nah gitu juga kita mestinya menyikapi sebuah batu sakti itu. Salah-salah kita malah jadi musryik.

Tapi coba dicermatin lagi, kalau menurut gw pribadi sih ya, gak masalah kalau orang-orang itu percaya sama batu sakti itu. Tapi yang gak habis gw pikir yang dibilang titisan dewa petir. Perlu gak sih kita percaya ada yang namanya dewa petir? Atau bahkan tadi disebutin kalau sebenrnya batu itu jelmaan dari salah satu seorang tokoh yang pernah melegenda di daerah itu yaitu seorang yang selalu berbuat kebajikan dan membantu orang lain yang kesusahan. Nah kalau yang itu, gw udah bener-bener gak bisa gw cerna dalam akal sehat gw. Kecuali kalau memang penduduk kita mayoritas menganut kepercayaan terhadap dewa-dewi. Tapi kan nggak, mayoritas kita itu orang muslim yang seharusnya cuma percaya sama kekuasaan Allah SWT. Semua sakit dan sembuh itu terjadi karena kehendak-Nya. Gw cuma miris aja ngeliat fenomena ini, yang dateng berduyun-duyun kesana, yang bahkan pake identitas islam, pake kerudung, jilbab atau sebagainya. Segitu kah kita gak percaya sama kekuasaan Allah SWT? Sampe harus menggantungkan harapan sehat kita sama sebuah batu atau seorang anak kecil kayak gitu yang seharusnya Rabb kita lah yang berhak mendapat tempat dimana kita gantungkan semua harapan kita. Astafirullah…

Mungkin memang bener kalau fenomena ini terjadi karena keputusasan masyarakat kita terhadap dunia medis yang notabennya mahal dan sulit menjangkau masyarakat menengah ke bawah. Jadi ketika ada pengobatan yang murah dan bayarnya semampunya kayak gitu dan bisa menjanjikan kesembuhan dalam sekejap, dengan otomatis semua jadi beralih ke cara pengobatan Ponari itu.

Mudah-mudahan aja pengobatan itu gak akan dibuka lagi untuk seterusnya. Dampaknya kan bisa jadi buruk bagi keduabelah pihak. Di satu sisi, gak baik untuk si Ponari yang masih kecil kayak gitu karena gimana pun juga dia tetep anak-anak yang masih ingin belajar, bermain ma temen-temennya, seneng-seneng bareng keluarganya, dsb. Di sisi lain itu juga gak baik buat masyarakat yang merasa udah tersembuhkan dengan pengobatannya si Ponari itu. Nanti bisa-bisa sekali dia udah merasa sembuh, dia akan terus berobat kesana dan akhirnya jadi gak akan percaya sama kebesaran Tuhannya sendiri,,,

Fenomena Dukun Cilik

Monday, February 9, 2009

Hari ini gw liat berita tentang fenomena dukun cilik di tivi. Gila banget ya masyarakat kita, sampe segitunya mengharapkan kesembuhan dari seorang manusia, bahkan anak kecil. Mungkin memang di abocah ajaib, tapi kan gak perlu segitunya juga… ampe harus antri desek-desekan, bahkan rusuh-rusuhan. Parah banget! Pada rela ngantri berlama-lama biar bisa ditanganin sama anak kecil yang dibilang dukun itu. Bayangin aja, pasien tu dukun cilik 10.000 orang per hari! Buset… bahkan tadi katanya karena desek-desekan itu, ada yang kelelahan dan pengap, terus ada yang pingsan, bahkan ada yang tewas karena antrian yang kayak gitu. Amaze banget gak sih?! Cuma karena pengen dapet keajaiban, entah kesembuhan atau macem-macem dari seorang anak kecil yang dibilang dukun.

Masih inget kan yang fenomena seorang kaya yang dermawan yang di daerah jawa (gw lupa siapa namannya) yang selalu membagi-bagikan zakat cuma-cuma untuk semua masyarakat sekitarnya yang tergolong miskin yang ternyata pembagian zakat itu membawa maut, menewaskan banyak perempuan. Ternyata harga nyawa seseorang hanya ditukar oleh uang yang gak seberapa. Sedih banget gw dengernya waktu itu…segitu miskin kah masyarakat kita? Pahal ya, kalau memang “sang dermawan” itu niat berzakat, kenapa dia gak kasih aja hartanya yang melimpah ruah itu ke BAZIS setempat, kenapa harus di pekarangan rumahnya? Mau zakat atau mau pamer sih sebenernya?? Aneh-aneh aja…

Balik lagi ke fenomena dukun cilik tadi… gw bener-bener takjub aja, kenapa masyarakat kita, di zaman yang se-modern ini percaya banget sama dukun. Bukan masalah karena kita udah ada di zaman sekarang aja sih, tapi ini lebih ke kepercayaan kita masing-masing. Kita, yang notabennya masyarakat mayoritas muslim, kenapa harus sih percaya sama dukun? itu kan sama aja musyrik karena udah menyekutukan ALLAH SWT… karena kan cuma ke Dia lah seharusnya kita gantungkan harapan kita, bukan sama manusia, apalagi dukun. Gw gak menyangsikan adanya keajaiban di dunia ini kok. Gw itu termasuk orang yang percaya dengan “miracle”, karena gw tau Allah SWT Maha Berkehendak. Tapi, kalo sampe segitunya kita menggantungkan harapan kita (harapan hidup, sehat, jodoh, dsb) sama dukun, kayaknya kita mesti banyak-banyak istigfar deh… sebelum semua terlambat.

Gw gak tau ya, sebenernya itu termasuk pengobatan alternatif atau bukan, tapi konotasi dukun itu ngebuat gw jadi miris aja dengernya. Sampe segitu banyaknya orang pergi ke dukun, berbondong-bondong untuk menyekutukan Allah. Astagfirullah… mudah-mudahan aja omongan gw ini salah dan cuma prasangka negatif gw aja… amiiin..

hmmmphh....

“Masih banyak cinta yang lain..”
Kalimat itu sering banget gw denger… hampir semua orang terdekat gw nasehatin gw kayak gitu. Tapi nyatanya, sampe detik ini, bagi gw, gak ada cinta yang lain.

Kali ini gw gak ngomongin tentang cinta gw terhadap Rabb-ku, karena gw tau, cinta-Nya itu nyata dan gak pernah menyakitkan. Tapi kali ini gw pengen cerita tentang someone who used to be mine…

Mungkin gw cuma belum bisa nerima kenapa kisah gw dan dia bisa berakhir begitu aja. Mungkin, gw belum bisa bener-bener ikhlas lepasin dia dari hidup gw. Bahkan setelah lewat 2 bulan pun, rasa sakitnya belum juga ilang.

2 tahun lebih gw punya cerita yang bersama dia. Tapi ternyata cita-cita yang pernah kita impikan bareng belum bisa atau bahkan gak akan pernah terwujud. Gw mungkin gak cukup baik untuk dia. Jadi dia akhirnya memilih untuk ninggalin gw dan mencari perempuan yang lebih baik dari gw. Ya gw tau, itu hak dia. Tapi kan, tetep aja itu sakit buat gw. Saat dimana gw udah memberikan semua kepercayaan gw yang udah gw pertahankan sejauh ini, saat gw udah meletakkan semua mimpi gw di diri dia, ternyata dia malah ninggalin gw. Nyesek aja sih… padahal dulu yang dia yang selalu bilang kalo gw adalah masa depan dia dan sebagainya. Tapi ternyata bull shit! Kenapa gw gak ngeh ya kalo semua itu cuma gombalan doang? Gw jadi ngerasa dibohongin deh… dia kan yang duluan ciptain mimpi masa depan kita, eh malah dia yang ngancurin mimpi itu jauh di awal perjalanan yang panjang itu.

Gw jadi ngerasa semua kesabaran gw, pengorbanan gw, air mata gw itu seolah sia-sia. Yah walaupun gw tau kalo gak ada yang sia-sia di dunia ini. Tapi kan tetep aja 2 taun gitu! 2 taun yang pada akhirnya juga pisah. Males banget kan kalo ternyata ujung-ujungnya gak bagus. Mending dari dulu aja gw udahin hubungan yang sebenernya makan hati banget. Dasar cowo brengsek! Udah ancurin gw luar dalem. Belom puas juga rupanya dia nyakitin gw, eh sekarang dia malah curhat-curhat tentang gebetannya dia yang lebih segala-galanya dari gw! Yg 180 derajat berbeda dari gw! Gimana gw jadi gak minder coba?!

Ada 2 kebodohan yang fatal yang gw lakukan; pertama, gw ngebiarin harga diri gw diinjek-injek sama cowo macem dia. Dia yang pergi ninggalin gw, tapi gw maafin dia dan tetep terus mau digangguin dia sampe sekarang. Gw tetep angkat telp dia, bales sms dia dan bahkan suka hubungin duluan. Tapi dia yang seolah gak tau diri dan gak tau terima kasih itu suka ngebiarin gw jadi nungguin dia, ngarep-ngarep dia. Dia ngerasa gw bener-bener butuh dia. Emang sih, tapi gw bner-bner dimanfaatin sama dia. Kalo dia lagi kesepian baru deh nyari gw. Kalo nggak, yaudah dibiarin aja gw gitu. Gila kan? Dia itu keterlaluan dan jahat. Gw jadi keinget lirik lagunya utopia yang “kau hanya inginkan ku di saat kau perlu, tak pernah berubah…” bener banget!

Kebodohan gw yang kedua: gw ngebiarin dia makin semena-mena ke gw dengan curhat tentang gebetan dia yang baru! Dengan alesan “Cuma kamu yang bisa aku curhatin”, terus dia nge-update cerita-cerita dia dengan perempuan itu. Emang sih gw pernah bilang dulu kalo dia nge-gebet cewe, bilang ke gw. Tapi gak untuk dicurhatin yaaaaa… gak punya perasaan apa dia??? Baru dua bulan, dia udah gencar nyari yang lain! Brengsek! Gak merasa bersalah pula… pernah setelah dia curhat, trus gw nangis, dan dia tau itu. Dan dia gak ngapa-ngapain dan gak ngerasa bersalah atau apa, malah dia biasa aja! Bahkan langsung tidur dengan nyenyak! Ya Rabb, kuatkan aku…

Dia berharap gw bisa nemuin juga cowo lain. Dia kira segampang itu apa?? Dasar gak berperasaan! Gw bener-bener kecewa sama dia. Gw gak pernah tau apa maksud dibalik semua yang dia lakuin ke gw. Gw gak ngerti kenapa dia selalu nyakitin hati gw. Padahal dia tau gw sakit karena dia, tapi dia gak peduli dan terus melakukan apa yang dia anggep benar. Gw sedih banget…

Dan hari ini gw mengambil keputusan. Gw minta dia berhenti ganggu gw, berhenti hubungin gw. Biar dia bisa tenang gak ada gw lagi di hidupnya. Biar dia bisa gampang pdkt ma siapa pun dan gw gak perlu lagi nangis tiap dia cerita tentang seseorang lain di hati dan pikiran dia. Mungkin gw akan nangis sesekali, tapi gak apa-apa, mungkin saat itu gw cuma lagi kangen sama dia. Gw rasa dia akan seneng dengan keputusan gw ini. Gw rasa ini yang dia mau.

Mungkin mulai sekarang, gw bakal susah percaya lagi sama makhluk yang namanya laki-laki. Gw gak siap untuk disakitin lagi. Gw belum siap membuka hati lagi. biarin aja gw nikmatin waktu-waktu kesendirian ini… Semoga dari sini gw banyak ambil pelajaran berharga tentang hidup…